Sang Petani Merugi, Ratusan Ha Kebun Sawit Mati Diduga Kena Limbah Chevron

Kamis, 30 Juli 2020
PEKANBARU, RIAUPUBLIK.COM --Lebih kurang 500 ha kebun kelapa sawit warga Desa Mekar Sari Sungai Rangau Kecamatan Rantaukopar (26 km dari Kota Duri) Kapupaten Rokanhilir Riau mati diduga akibat limpahan limbah minyak penampungan kilang Petani PT Chevron Pacific Indonesia (PT CPI).

Salah seorang petani sawit Desa Mekar Sari, Kabupaten Bengkalis Riau,  H Tarigan kepada awak media mengatakan kronologis kejadiaan saat itu terjadi hujan deras, banjir, dan kemudian lahan sawit petani digenangi limbah.

"Saya ambil sampel limbah dan saya berikan kepada ahli limbah di Medan diteliti di lab, dan hasilnya positif limbah dengan kadar oil tinggi," kata H Tarigan.

"Seminggu setelah kejadian limbah masuk mencemari kebun kelapa sawit petani itu, 500 ha kebun sawit sejumlah petani mati kering tegak sampai ke pucuknya. Karena dari hasil penelitian lab di Medan, Sumut kadar limbahnya tinggi mengandung minyak," kata H Tarigan. 

Anggota DPRD dan petugas BLH setempat sudah turun ke lapangan. Tapi tidak membantu masyarakat.  Kejadian ini 2015, dan 2016 petani sawit yang dirugikan ini menuntut ke Pengadilan Negeri setempat tapi kalah. Sampai ke tingkat Pengadilan Tinggi (PT) Riau di Pekanbaru juga dikalahkan. Sekarang kami kasasi ke Mahkamah Agung (MA)," jelas H Tarigan. 

"Kami sudah kuasakan kepada Penasihat Hukum kami di Jakarta Benyamin Purba SH,  dan sekarang berada di Medan untuk menandatangani kuasa, " tambah H Tarigan. 

Sementara Wakil Ketua Komisi VII DPR RI pada 2017 lalu, Herman Haeron kepada awak media di Pekanbaru yang berkunjung ke PT CPI Rumbai Pekanbaru mengatakan ada 11.000 titik di manai 800 lokasi bekas pengeboran PT CPI  tercemar. Para pimpinan PT CPI saat itu (2017) Yanto Sianipar yang dikonfirmasi awak media via whatsappnya tak menjawab.

Sementara dari PT CPI memberikan tanggapan Rabu (29/7/2020). Menurut Sonitha Poernomo Manager Corporate Communication PT Chevron Pacific Indonesia terkait sengketa limbah di lokasi Kepenghuluan Sungai Rangau, Kecamatan Rantau Kopar, Kabupaten Rokan Hilir seluas ± 330 hektare antara H Tarigan dan PT CPI, PT CPI tetap menghormati proses hukum yang sedang berlangsung saat ini di Mahkamah Agung. (***)

Related

Pekanbaru 4933189486966267303

Posting Komentar

emo-but-icon

BB

Siak

Siak

adv

adv

KASAD

KASAD

Uc

Uc

At

At

LPPNRI RIAU

Dewan Redaksi RPC

publik MERANTI

Galery&Adv

Dewan Bengkalis

Newspelalawan

Ucp

Ucp

Komisi Pemberantasan Korupsi

Pemrov Riau

PEMKAB SIAK

dewan bengkalis

Follow Us

Kta DPRD

Kta DPRD

Ik

Ik

r

r

Siak

Siak

Uc

Uc

Knpi

Knpi

Uc

Uc

Uc

Uc

uc

uc

UCP

UCP

UC

UC

Hot News

Recent

Comments

Side Ads

item