Anjungan Aceh Timur Diajari Cara Menganyam Tikar

Selasa, 07 Afustus 2018
Bupati Aceh Timur H. Hasballah HM.Thaib didampimgi Plt. Sekda Aceh Timur Drs. Zahri, M.AP, mendampingi Ketua TP. PKK Aceh Timur, Ny. Hj. Fitriani D. Hasballah, SH, MH (kiri) foto bersama pengrajin tikar anyaman di balee (balai) adat Anjungan Aceh Timur di Komplek Ratu Safiatuddin Banda Aceh, Senin (6/8/2018). Humas Setdakab Aceh Timur.
IDI, RIAUPUBLIK.COM-- Tidak sebatas memamerkan Alqur’an kuno dan berbagai senjata perang peninggalan masa penjajahan, tetapi uniknya di Anjungan Kabupaten Aceh Timur juga ikut diajari cara menganyam tikar pandan.

Menganyam tikar diatas tempat khusus yakni balee (balai) adat itu menyedot perhatian pengunjung dari berbagai kabupaten/kota saat mengunjungi Komplek Pekan Kebudayaan Aceh (PKA) Ke-VII Tahun 2018 di Tama Ratu Safiatuddin Banda Aceh, 5 – 15 Agustus 2018.

Beberapa pengunjung mengakui tidak semua anjungan memiliki warisan indatu tersebut, namun anjungan dari kabupaten dibawah kepemimpinan H. Hasballah HM.Thaib – Syahrul Bin Syama’un sebagai Bupati/Wakil Bupati Aceh Timur tersebut ikut memamerkan salah satu budaya yang masih kental dilakukan kalangan wanita Aceh di Kabupaten Aceh Timur.

“Inilah luar biasa, karena kerajinan menganyam tikar ini salah satu budaya masyarakat Aceh tempo dulu, tapi sekarang sudah mulai memudar. Alhamdulillah di Aceh Timur masih kental dan kita harap budaya menganyam tikar pandan ini terus dibina agar tidak punah ditelan masa,” kata Nursiah, salah satu pengunjung asal Kabupaten Bireun di Anjungan Aceh Timur, Selasa (7/8/2018).

Bupati Aceh Timur, H. Hasballah HM.Thaib, SH, bersama istri Ny. Hj. Fitriani D. Hasballah, SH, MH, ketika berkunjung ke Anjungan Aceh Timur sempat mengajari beberapa pengunjung, Senin (6/8/2018). Bahkan bupati didampingi Plt. Sekda Aceh Timur Drs. Zahri, M.AP, juga ikut memperkenalkan jenis pandan duri dengan berbagai ukuran yang digunakan untuk menganyam tikar anyaman.

Sementara itu, Plt. Sekda Aceh Timur Drs. Zahri, M.AP, melalui Kabag Isra Setdakab Aceh Timur, Mujiburrahman, SE, M.AP, Selasa (7/8/2018) menjelaskan, tikar anyaman ikut dipamerkan di anjungannya. “Ada beberapa pengrajin yang sengaja kita datangkan untuk mengajari pengunjung, karena belakangan dibeberapa tempat anyaman tikar pandan ini mulai pupus,” katanya.

Menganyam tikar hingga saat ini masih membudayakan dalam beberapa kecamatan di Kabupaten Aceh Timur. Bahkan TP PKK Aceh Timur kerap menggelar pelatihan dan penguatan terhadap pengrajin tikar anyaman pandan. “Sebagian pengunjung bahkan membeli tikar anyaman ini sebagai oleh-oleh saat berkunjung ke anjungan Aceh Timur. Ini sesuatu yang sangat luar biasa, bahkan siang malam anjungan kita tidak pernah sepi,” tutup Mujiburrahman. (Muzakir).



Related

Ekonomi 1785405586262033597

Posting Komentar

.

.

uc

uc

b

b

adv

adv

MAS

MAS

Tni/polri

Tni/polri

At

At

UCP

Dewan Redaksi RPC

publik MERANTI

Galery&Adv

Dewan Pekanbaru

Newspelalawan

PANGLIMA TNI

PANGLIMA TNI

Komisi Pemberantasan Korupsi

Pemrov Riau

PEMKAB SIAK

dewansiak

Follow Us

r

r

Siak

Siak

Uc

Uc

Knpi

Knpi

Uc

Uc

Uc

Uc

uc

uc

UCP

UCP

UC

UC

Hot News

Recent

Comments

Side Ads

item