Air Mata Menetas, Iyeth Haru Melihat Semangat Keluarganya di Rumah Suluk Babul Ikhsan

Rabu, 23 September 2002


BANDARLAKSAMANA, RIAUPUBLIK. COM — Desa Api-Api, Kacamatan Bandar Laksamana, Kabupaten Bengkalis tak asing bagi pelantun lagu Laksamana Raja Dilaut, Iyeth Bustami (Sri Barat), Calon Wakil Bupati Bengkalis 2020 yang mendampingi Calon Bupati Kaderismanto (KDI). 

Desa Api-api merupakan sebuah perkampungan kecil, yang dulunya merupakan bagian dari Kecamatan Bukit Batu, sebelum pemekaran kecamatan.


Di kampung ini, Iyeth Bustami memiliki kenangan atau kisah bersama Almarhum H. Idham Bustami, ayah kandung Iyeth Bustami. Selain itu juga tempat Iyeth mendapatkan kasih sayang dari seorang ayah serta atuk-atuknya, mulai dari H. Kalifah Abdul Ahmid, Syeh H. Ahmad Fakih Wahab Rokan dan sang nenek Hj. Rajmah, serta keluarga lainnya.


Rabu (23/9)ini,  Iyeth Bustami menyempatkan diri mengunjungi ke salah satu rumah suluk di desa itu. Kunjungan tersebut bukan kunjungan pertama baginya, melainkan kunjungan untuk kesekian kalinya. Sebelum menjadi Calon Wakil Bupati Bengkalis, Iyeth sering bermain ke desa ini.


Silaturrahmi itu sekaligus juga melakukan ziarah makam keluarga Iyeth Bustami, yang sudah lama tiada. Kemudian dibarengi dengan mengunjungi rumah suluh dimana pendirinya tak lain adalah keluarga besar Iyeth Bustami. Rumah Suluk Babul Ikhsan di Desa Api-Api itu didirikan H. Kalifah H. Abdul Hamid dan Syeh H. Ahmad Fakih Wahab Rokan.


Di Rumah Suluk Babul Ikhsan tersebut, Iyeth serba hijab menerima segala aspirasi yang diinginkan tokoh masyarakat. Tak lain adalah H. Edi Ilyas yang merupakan keluarga dekat Iyeth Bustami. Masyarakat disekitar rumah suluh mengharapkan, nantinya di Desa Api-Api ini berdiri sebuah kampung santri.

Edi Ilyas mengutarakan, rumah suluk yang sudah berdiri dari dulu di daerah pesisir daratan cukup banyak, diantarany di Desa Lubuk Muda, Lubuk Gaung, Api-Api, Batang Duku, Teluk Sialang, jumlahnya sekitar 12 bangunan rumah suluk.

Rumah Suluk Babul Ikhsan mempunyai manfaat ganda. Selain sebagai tempat berzikir, rumah suluk yang ada di Desa Api-Api juga dimanfaatkan sebagai wisata religi. Untuk wilayah Kecamatan Siak Kecil dan Bandar Laksamana, dua rumah suluh sangat terkenal. Secara kelender kegiatan-kegiatan pelaksanaan bersuluk itu kerap dilaksanakan pada bulan Rajab.

“Jika terpilih, kami disini hanya inginkan sebuah kampung santri berdiri,”ungkap H. Edi Ilyas.

Keinginan masyarakat dan keluarga seniman legendaris itu pun langsung di amini. Cucuran air mata terpancar dari wajah Iyeth. Tak terbendung, cucuran air mata itu sekaligus membuat renungan teramat dalam bagi Balon Wakil Bupati Bengkalis tersebut.

“Amin Yarobbalalamin. Almarhum ayah dan atuk serta keluarga yang sudah mendahului, tetap saya ingat pesan ini. Karena, ini merupakan kampung kenangan bagi saya. Maka, dihari yang baik ini saya meminta doa kepada seluruh masyarakat semua, agar perjalanan dalam pencalonan Pilkada Bengkalis berjalan baik dan lancar,”tutur Iyeth Bustami sembari mengusap air matanya dengan talapak tangan dan baju gamis yang dikenakannya.

Usai berkempul bersama keluarga di Rumah Suluk Babul Ikhsan, Iyeth bersama rombongan dan simpatisan, melanjutkan perjalanan berziarah ke makam Datuk Laksamana Raja di Laut. ***

Related

Politik 8639604308040481671

Posting Komentar

emo-but-icon

BB

Siak

Siak

adv

adv

KASAD

KASAD

Uc

Uc

At

At

LPPNRI RIAU

Dewan Redaksi RPC

publik MERANTI

Galery&Adv

Dewan Bengkalis

Newspelalawan

Ucp

Ucp

Komisi Pemberantasan Korupsi

Pemrov Riau

PEMKAB SIAK

dewan bengkalis

Follow Us

Kta DPRD

Kta DPRD

Ik

Ik

r

r

Siak

Siak

Uc

Uc

Knpi

Knpi

Uc

Uc

Uc

Uc

uc

uc

UCP

UCP

UC

UC

Hot News

Recent

Comments

Side Ads

item