Waduh...., KPK: Uang Milyaran Sempat Dibawak Kabur Ke Hutan

RIAUPUBLIK.Com-- KPK mengungkap informasi baru soal uang suap Wali Kota Kendari Adriatma Dwi Putra yang 'menghilang'. Uang itu sempat dibawa pergi ke hutan dan sejumlah lokasi lainnya agar tak terdeteksi.

Informasi tersebut kemudian dikonfirmasi KPK kepada saksi yang diperiksa hari ini. Ada 5 orang swasta yang diambil keterangannya di Polda Sulawesi Tenggara (Sultra).

"Ada 5 saksi dari swasta yang kami periksa hari ini untuk mengonfirmasi beberapa informasi baru terkait kasus ini. Penyidik menelusuri pergerakan uang setelah ditarik dari bank, dibawa mobil ke jalanan di lokasi hutan di Kendari dan sejumlah tempat," ungkap Kabiro Humas KPK Febri Diansyah kepada wartawan, Kamis (8/3/2018).

Selain itu, Febri menyebut penyidik KPK menelusuri asal-usul uang Rp 1,5 miliar yang ditarik dari bank. Sebab, dugaan penerimaan suap kepada Adriatma diduga Rp 2,8 miliar.

Uang itu diduga dimintakan Adriatma dari Dirut PT Sarana Bangun Nusantara (SBN) Hasmun Hamzah untuk bantuan kampanye ayahnya, cagub Sultra Asrun. Asrun juga merupakan Wali Kota Kendari 2 periode, 2007-2017.

Pada Senin (26/2), Hasmun diduga memerintahkan anak buahnya menarik Rp 1,5 miliar dari rekening pengusaha itu. Selain itu, KPK menyebut di kas Hasmun ada Rp 1,3 miliar yang telah disiapkan untuk Adriatma.

Selang sehari, KPK melakukan operasi tangkap tangan (OTT) dan menjaring ketiganya, tapi keberadaan uang tersebut tidak ditemukan. KPK hanya mendapati bukti buku tabungan berisi penarikan uang Rp 1,5 miliar saat itu.

KPK kemudian menetapkan ketiganya beserta mantan Kepala BKSAD Kendari Fatmawati Faqih sebagai tersangka. Peran Fatmawati ini diungkap sebagai orang kepercayaan Asrun yang menjalin komunikasi dengan pengusaha.








Detik//Riaupublik

Related

Hukrim 9013109990044882727

Posting Komentar

.

.

uc

uc

b

b

adv

adv

MAS

MAS

Tni/polri

Tni/polri

At

At

UCP

Dewan Redaksi RPC

publik MERANTI

Galery&Adv

Dewan Pekanbaru

Newspelalawan

PANGLIMA TNI

PANGLIMA TNI

Komisi Pemberantasan Korupsi

Pemrov Riau

PEMKAB SIAK

dewansiak

Follow Us

Polda

Polda

Ik

Ik

r

r

Siak

Siak

Uc

Uc

Knpi

Knpi

Uc

Uc

Uc

Uc

uc

uc

UCP

UCP

UC

UC

Hot News

Recent

Comments

Side Ads

item