Pelaku Imfortir Nakal Kangkangi UU Larangan Infor Barang Bekas

Jumat, 20 April 2018
Batam-Kepri,riaupublik.com-Belum lama ini, telah ditemukannya ratusan karung barang-barang bekas, yang berlokasi di Seken Aviari Batuaji, Batam. Belakangan diketahui bahwa pemilik gudang penyimpanan barang-barang bekas tersebut berinisial LW.

Menjadi pertanyaan kalangan, sampai kapankah importir nakal ini terus dibiarkan sehingga ratusan karung bahkan ribuan karung barang-barang bekas berhasil lolos dan bebas diperjualbelikan di wilayah Batam.

Pasalnya, hingga saat ini menurut pantauan, impor barang bekas tersebut masih tetap melakukan aktifitasnya seperti biasa. Bahkan gudang tempat penyimpanan barang-barang bekas buka pada siang hari dan mereka bebas menjual kepada para pedagang eceran.

Tentunya, Bea Cukai mampu untuk menegah dan menindak masuknya barang-barang bekas berupa pakaian dan sepatu bekas ke wilayah negara Indonesia. Dengan berdasarkan  Peraturan Menteri Perdagangan No.54/M-DAG/PER/10/2009 tentang ketentuan di Bidang Impor dan UU No.17 tahun 2014 tentang perdagangan.

“Kedua Undang-Undang tersebut mengatur barang yang diimpor harus dalam keadaan baru.Bahkan diperkuat dengan Peraturan Menteri Perdagangan (PERMENDAG) No.51/M-DAG/PER/7/2015 tentang Larangan Impor Pakaian Bekas,” kata Sumber Berita portmediaonline.com.

Seperti kita ketahui, bahwa Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementrian Keuangan Republik Indonesia mempunyai tugas dan fungsi yang sangat mulia, dimana tugas dan fungsinya sebagai Revenue Collector untuk mengamankan penerimaan Negara sekaligus berfungsi pula sebagai Community Protector yaitu untuk membatasi dan menindak masuknya barang-barang yang oleh peraturan perundang-undangan dilarang dan dibatasi untuk impor atau ekspor.

“Para pelaku impor nakal, yang menentang peraturan perundang-undangan dapat diancam pidana dengan pidana penjara paling ama 20 tahun penjara atau pidana paling banyak Rp 100 miliar. Semua ini diatur dalam UU Nomor 17 tahun 2006  tentang Kepabeanan,” kata Kahumas KPU BC Batam, R. Evy Suhartantyo.

Dikesempatan tersebut, Evy Suhartantyo menyatakan rasa terima kasih informasi yang sudah diberikan. Tapi, diingatkan oleh Dia bahwa kegiatan yang berada dalam peredaran bebas, bukan wewenang kami (BC) untuk melakukan penindakan.

Dia juga meminta, nama Kapal yang membawa barang-barang bekas ini, dan kemudian pemasukannya lewat mana. Juga ekspedisinya siapa. “Maka kami akan melakukan penindakan jika akan masuk barang serupa tersebut,” katanya.

Sementara itu, ditempat terpisah ketika Wartawan metemui salah satu pedagang eceran penjual pakaian bekas yang tidak mau namanya disebutkan ini, mengungkapkan harapannya. “Kiranya bang jangan dinaikkan ke media masalah ini. Karena bukan saya saja yang menggantungkan hidup dari berjualan pakaian seken ini,” katanya dengan penuh harap-harap cemas.

(HANDES/FRENGKY)

Related

Hukrim 8032372156402154481

Posting Komentar

.

.

uc

uc

b

b

adv

adv

MAS

MAS

Tni/polri

Tni/polri

At

At

UCP

Dewan Redaksi RPC

publik MERANTI

Galery&Adv

Dewan Pekanbaru

Newspelalawan

PANGLIMA TNI

PANGLIMA TNI

Komisi Pemberantasan Korupsi

Pemrov Riau

PEMKAB SIAK

dewansiak

Follow Us

Kta DPRD

Kta DPRD

Ik

Ik

r

r

Siak

Siak

Uc

Uc

Knpi

Knpi

Uc

Uc

Uc

Uc

uc

uc

UCP

UCP

UC

UC

Hot News

Recent

Comments

Side Ads

item