Trump bersumpah lebih banyak sanksi atas penumpukan nuklir Korea Utara

NEW YORK , RIAUPUBLIK.Com-- Presiden Donald Trump menandatangani sebuah perintah eksekutif pada hari Kamis yang bertujuan untuk memperketat keadaan ekonomi di seputar Korea Utara, beberapa hari setelah dia mengancam untuk "menghancurkan sepenuhnya" negara tersebut jika dipaksa untuk membela Amerika Serikat atau sekutu-sekutunya.

Perintah baru tersebut memungkinkan AS untuk memberi sanksi kepada setiap perusahaan dan institusi yang membiayai perdagangan dengan Korea Utara. Ini menambah tekanan internasional pimpinan AS terhadap rudal dan program uji coba nuklir Kim Jong Un yang telah memicu ketakutan akan perang nuklir dan mendominasi debut presiden pada Sidang Umum PBB minggu ini.
Presiden Donald Trump menandatangani sebuah perintah eksekutif pada hari Kamis yang bertujuan untuk memperketat keadaan ekonomi di seputar Korea Utara, beberapa hari setelah dia mengancam untuk "menghancurkan sepenuhnya" negara tersebut jika dipaksa untuk membela Amerika Serikat atau sekutu-sekutunya.
Presiden Donald Trump menandatangani sebuah perintah eksekutif pada hari Kamis yang bertujuan untuk memperketat keadaan ekonomi di seputar Korea Utara, beberapa hari setelah dia mengancam untuk "menghancurkan sepenuhnya" negara tersebut jika dipaksa untuk membela Amerika Serikat atau sekutu-sekutunya.
Perintah baru tersebut memungkinkan AS untuk memberi sanksi kepada setiap perusahaan dan institusi yang membiayai perdagangan dengan Korea Utara. Ini menambah tekanan internasional pimpinan AS terhadap rudal dan program uji coba nuklir Kim Jong Un yang telah memicu ketakutan akan perang nuklir dan mendominasi debut presiden pada Sidang Umum PBB minggu ini.
Pengumuman tersebut muncul saat Trump bertemu di New York dengan para pemimpin dari sekutu AS dekat Korea Selatan dan Jepang, negara-negara yang paling terancam oleh ancaman Korut.
Trump mengatakan, perintah tersebut juga akan mengganggu jalan perdagangan lainnya untuk Korea Utara dalam upaya menghentikan program senjata nuklirnya. Presiden mengatakan "toleransi terhadap praktik tercela ini harus diakhiri sekarang."
Dia juga memberi hormat kepada bank sentral China untuk apa yang dia katakan sebagai langkah untuk menghentikan banknya melakukan perdagangan dengan Korea Utara. Perkembangan itu dilaporkan oleh Reuters Kamis. China adalah mitra dagang dan saluran utama Korea Utara untuk transaksi internasional. Washington telah mendorong China untuk mengurangi hubungan ekonomi dan keuangan untuk lebih jauh mengisolasi Pyongyang.
Trump, dalam pidatonya di hari Selasa untuk PBB, mengatakan bahwa "masa lalu" bagi dunia untuk menghadapi Kim, menyatakan bahwa pemimpin Korea Utara mengejar senjata nuklir merupakan ancaman bagi "seluruh dunia dengan hilangnya kehidupan manusia yang tidak terpikirkan. . "
"Rocket Man sedang dalam misi bunuh diri untuk dirinya dan rezimnya," kata Trump, mengejek pemimpin Korea Utara bahkan saat dia membuat sketsa konsekuensi bencana yang berbahaya. Presiden berbicara tentang "kesabaran" negaranya sendiri, namun mengatakan bahwa jika "dipaksa untuk membela diri atau sekutunya, kita tidak punya pilihan selain menghancurkan Korea Utara secara keseluruhan."
Meminta klarifikasi pada hari Kamis tentang keadaan apa yang mungkin memenuhi syarat, penasihat keamanan nasional Trump, HR McMaster, mengatakan kepada NBC bahwa jika Korea Utara menyerang AS atau sekutu-sekutunya.
Wakil Presiden Mike Pence mengatakan kepada Fox News Channel pada hari Kamis: "Kami tidak menginginkan sebuah konflik militer, namun presiden telah membuatnya sangat jelas, seperti yang dia lakukan di PBB minggu ini, bahwa semua opsi ada di atas meja dan kami sama sekali tidak akan mentoleransi rezim nakal di Pyongyang yang mendapatkan senjata nuklir yang bisa digunakan yang bisa dipasang di rudal balistik dan mengancam rakyat Amerika Serikat atau sekutu kita. "
Presiden bertemu dengan dan makan siang pada hari Kamis dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, berusaha menunjukkan sebuah front yang sama dalam menghadapi ancaman Korea Utara meskipun ada perbedaan pandangan yang jelas.
Berbicara di PBB pada hari Kamis, Moon mengambil sikap yang kurang konfrontatif dari pada Trump dan Abe dalam pidato mereka ke badan dunia. Moon mendesak Korea Utara untuk meninggalkan senjata nuklirnya dan mencari dialog. Dia mengatakan bahwa kebuntuan harus "dikelola secara stabil."
Namun, ketika dia duduk kemudian bersama Trump, dia memuji alamat "presiden" yang sangat kuat dari Presiden tersebut, dengan mengatakan bahwa pihaknya akan "membantu mengubah Korea Utara."
Bahasa Trump yang terlalu panas jarang terjadi bagi seorang presiden AS di mimbar Perserikatan Bangsa-Bangsa, namun pidatonya adalah buku teks Trump, membagi dunia menjadi teman dan musuh dan secara mengejutkan mengejar musuh-musuh Amerika. Ini membuat sebuah teguran tajam dari Menteri Luar Negeri Korut Ri Yong Ho, yang mengatakan "Ini akan menjadi mimpi anjing jika dia ingin menakut-nakuti kita dengan suara anjing menggonggong."
Terlepas dari retorika Trump, pemerintahannya berkeras bahwa mereka mencari resolusi diplomatik. Setiap intervensi militer yang dirancang untuk menghapuskan senjata nuklir dan rudal Korea Utara hampir pasti akan menimbulkan risiko yang mengerikan bagi sekutu AS di wilayah tersebut, terutama Korea Selatan, yang berada dalam kisaran persenjataan persenjataan Utara yang luas.
Ketakutan akan konfrontasi militer semakin meningkat. Korea Utara melakukan serangkaian peluncuran provokatif dalam beberapa bulan terakhir, termasuk sepasang rudal antarbenua yang diyakini mampu menyerang benua Amerika Serikat dan pasangan lain yang melambung di atas wilayah Jepang. Ini juga meledak bom nuklirnya yang paling kuat sampai saat ini. Dihasilkan oleh Washington, PBB telah menanggapi dengan sanksi ekonomi terberat di Korea Utara.
Namun, kebuntuan tidak lagi bisa diselesaikan. Rusia dan China, yang mendukung sanksi baru tersebut, ingin AS untuk melakukan dialog dengan Korea Utara. Pejabat Amerika mengatakan waktunya tidak tepat untuk proses diplomatik formal.
Tapi selain menggunakan tekanan ekonomi untuk mencoba memaksa Pyongyang melepaskan senjata nuklirnya - sebuah strategi yang telah gagal dalam dekade terakhir - pemerintahan Trump belum menyusun strategi untuk penyelesaian yang mungkin dinegosiasikan. Dalam beberapa pekan terakhir, kurangnya arahan dari pemerintah terlalu jelas, karena Trump dan pejabat tinggi lainnya telah terombang-ambing antara pembicaraan yang lamban dengan kemungkinan tindakan militer dan, pada suatu saat, bahkan memuji Kim untuk ketenangan singkat dalam tes Rudal.


MATTHEW PENNINGTON DAN JONATHAN LEMIREAssociated Press

Related

Ekonomi 557214803557191572

Posting Komentar

.

.

uc

uc

b

b

adv

adv

MAS

MAS

Tni/polri

Tni/polri

At

At

UCP

Dewan Redaksi RPC

publik MERANTI

Galery&Adv

Dewan Pekanbaru

Newspelalawan

PANGLIMA TNI

PANGLIMA TNI

Komisi Pemberantasan Korupsi

Pemrov Riau

PEMKAB SIAK

dewansiak

Follow Us

Kta DPRD

Kta DPRD

Ik

Ik

r

r

Siak

Siak

Uc

Uc

Knpi

Knpi

Uc

Uc

Uc

Uc

uc

uc

UCP

UCP

UC

UC

Hot News

Recent

Comments

Side Ads

item